BNI Buka Layanan Terbatas Saat Idul Adha

JATIMPEDIA, Jakarta – PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk atau BNI memberlakukan kegiatan operasional terbatas saat Hari Raya Idul Adha 1445 H dan cuti bersama yang jatuh pada tanggal 17 dan 18 Juni 2024.

Dalam keterangan yang diterima di Jakarta, Sabtu, Direktur Network and Services BNI Ronny Venir mengatakan layanan operasional terbatas tersebut dilakukan dalam rangka memenuhi permintaan PT Pertamina (Persero) untuk penerimaan setoran BBM Pertamina pada hari Libur Nasional dan Cuti Bersama tahun 2024.

“Dalam pelaksanaan Operasional Terbatas Libur Idul Adha 1445 H, BNI tetap mengoperasikan jaringan kantor di 21 outlet pada tanggal 17 Juni 2024 dan 22 outlet pada tanggal 18 Juni 2024 yang beroperasional mulai dari Kota Medan hingga Kota Jayapura,” ujar Ronny.

Baca Juga  Pemkab Trenggalek Jamin Stok Hewan Kurban Tersedia

Adapun transaksi yang dilayani antara lain Setoran Pembayaran BBM Pertamina melalui sistem OPBS Pertamina H2H.

Ke depannya, dalam rangka penerapan shifting to digital untuk melakukan transaksi penebusan BBM Pertamina, nasabah dapat melakukannya melalui channel BNIDirect.

“BNI berkomitmen akan tetap memberikan pelayanan kepada nasabah secara terbatas, termasuk penerimaan setoran BBM melalui pelaksanaan Operasional Terbatas. Selama libur Idul Adha nasabah tetap bisa menggunakan layanan digital BNI Mobil Banking, Internet Banking, ATM, dan lainnya,” pungkas Ronny.

Sebelumnya, PT Pertamina Patra Niaga Regional Kalimantan memastikan stok BBM dan LPG terpenuhi jelang Idul Adha 1445 H di wilayah Kalimantan Utara (Kaltara).

Dari sisi stok, Pertamina memiliki stok hingga 11 ketahanan hari untuk BBM dan 3 – 5 ketahanan hari untuk LPG, jumlah stok ini akan terus ditambah dari rantai suplai yang terus berjalan saat ini.

Baca Juga  Berbagi di Bulan Ramadhan, JIIPE Peduli Bantu 2 Ribu Paket Sembako Ke Warga

Khusus untuk wilayah Kaltara Pertamina memperkirakan jumlah kebutuhan harian untuk BBM saat Idul Adha sebanyak 386 KL (kiloliter) untuk BBM jenis Gasoline, 129 KL untuk BBM Jenis Gasoil dan LPG sebanyak 52 MT (Metrik Ton).

Sementara itu, Pertamina juga terus mengimbau agar masyarakat tidak melakukan “panic buying” dan tidak menggunakan BBM serta LPG bersubsidi yang diprioritaskan bagi warga masyarakat yang kurang mampu. (raf)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *