Perhutani Revitalisasi Pabrik Minyak Kayu Putih Ponorogo

Ponorogo,JP – Perum Perhutani Divisi Regional Jatim melakukan revitalisasi Pabrik Minyak Kayu Putih Sukun di Ponorogo dengan melengkapi sejumlah fasilitas dan peralatan modern yang bertujuan meningkatkan kapasitas produksinya.

Direktur Utama Perum Perhutani, Wahyu Kuncoro dalam siaran persnya di Surabaya, Rabu, menjelaskan dengan revitalisasi pabrik itu akan mampu beroperasi setiap hari selama 24 jam dengan kapasitas produksi menjadi 48 ton per hari dan kadar cineol 57,27 persen.

Pabrik Minyak Kayu Putih Sukun yang terletak di Desa Sidoharjo, Kecamatan Pulung, Kabupaten Ponorogo, memiliki luas bangunan 1.719 meter persegi.

Pabrik itu berdiri di atas lahan seluas 2.497.880 meter persegi dan merupakan kawasan hutan Perhutani Kesatuan Pemangkuan Hutan (KPH) Madiun pada petak 3G Resort Pemangkuan Hutan (RPH) Sukun, Bagian Kesatuan Pemangkuan Hutan (BKPH) Sukun.

Baca Juga  Paguyuban Aji Wengker Ponorogo Gelar Jamasan Pusaka di Bulan Selo

“PMKP Sukun Ponorogo ini di bawah pengelolaan Kesatuan Bisnis Mandiri Industri Hasil Hutan Bukan Kayu (KBM IHHBK) Perum Perhutani,” kata Wahyu.

Wahyu menjelaskan pabrik ini mulai direvitalisasi pada April 2021, dan selesai dibangun pada 2022 dan bisa beroperasi kembali pada 26 April 2022.

Usai direvitalisasi, pabrik itu akan didukung bahan baku daun kayu putih dari Perhutani KPH Madiun sebanyak 10.5554 ton, KPH Lawu Ds 199 ton dan KPH lain di sekitarnya.

“Keberadaan pabrik memang perlu direvitalisasi, karena pabrik yang lama kapasitas produksinya masih kurang maksimal, dan bangunan pabriknya juga sudah cukup tua,” katanya.

Dengan alasan itu, dibutuhkan bangunan pabrik baru yang dilengkapi dengan fasilitas dan peralatan yang modern supaya bisa meningkatkan kapasitas produksinya.

Baca Juga  Laba Jasa Marga Tahun 2022 Tumbuh 70 Persen

Meski direvitalisasi, kata dia, minyak kayu putih yang dihasilkan masih memenuhi Standar Nasional Indonesia (SNI 06-3954-2006) dan juga masuk ke dalam standar EOA yang mensyaratkan kadar cineol memiliki nilai berkisar antara 50-65 persen.

Wahyu berharap revitalisasi pabrik ini bisa dijadikan percontohan untuk membangun pabrik di lokasi lainnya, karena didukung bahan baku daun kayu putih yang dekat dengan pabrik, sehingga bisa efisiensi angkutan dan mengurangi susut bahan baku. (sat)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *