Pemkab Lamongan Komitmen Dukung Jaga Keamanan Bulan Syura

JATIMPEDIA, Lamongan – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Lamongan siap mendukung penjagaan keamanan dan ketertiban masyarakat (Kamtibmas) selama bulan Syura mendatang.

Kesiapan tersebut diawali dengan pelaksanaan rapat koordinasi dalam rangka kesiapan pengamanan bulan Syura di wilayah Kabupaten Lamongan, yang digelar oleh Kepolisian Resor (Polres) Lamongan, Kamis (20/6/2024) di Aula Gadjah Mada Pemkab Lamongan.

Bulan Syura sendiri dimulai pada 1 Muharram atau Tahun Baru Islam 1446 H, yangmana jatuh pada tanggal 7 Juli 2024. “Terimakasih kepada Polres Lamongan dan jajarannya telah bersinergi bersama Pemkab Lamongan, untuk menjaga kondusifitas masyarakat selama bulan Syura,” tutur Bupati Lamongan Yuhronur, Efendi dikutip dari rilis Pemkab Lamongan.

Dengan menyusun kesiapan penjagaan kamtibmas sejak dini, dipastikan mampu mengantisipasi potensi terjadinya gangguan ketertiban. Yangmana pada bulan Syura biasanya dijadikan momentum untuk pelaksanaan kegiatan keagamaan bagi umat muslim, salah satunya pengesahan warga baru bagi anggota perguruan silat (sasahan).

Baca Juga  Bupati Gresik Berikan Arahan Dalam Apel Kesiapsiagaan Hadapi Bencana

“Tentu dengan ini mampu mengantisipasi gangguan keamanan dan ketertiban, yang diakibatkan oleh euforia anggota baru perguruan silat usai sasahan,” kata Bupati yang akrab disapa Pak Yes.

Diterangkan oleh Kepala Kepolisian Resor (Kapolres) Lamongan, AKBP Bobby Adimas Candra Putra, upaya dalam mewujudkan kesiapan pengamanan bulan Syura di wilayah Kabupaten Lamongan akan dilakukan sejak pra hingga pasca bulan Syura.

Sumber foto: Dok. Diskominfo Lamongan

Di antaranya meningkatkan fokus sasaran kejahatan jalanan, pencurian dan kekerasan (curas), pencurian kendaraan bermotor (curanmor), penertiban atribut komunitas, penertiban minuman keras, dan penertiban kelengkapan kendaraan sesuai SOP. “Pengamanan akan kita lakukan mulai pra hingga pasca bulan Syura. Kegiatan rutin yang biasa kami lakukan, akan lebih ditingkatkan,” terangnya.

Baca Juga  Bupati Yes Lepas Lomba Gerak Jalan Napaktilas Mayangkara Pasukan Kuda Putih

Selanjutnya, Bobby mengajak seluruh ketua perguruan silat yang ada di Kabupaten Lamongan untuk menertibkan dan menghargai kegiatan perguruan silat lain. Tercatat dalam enam bulan terakhir sudah ada sepuluh konflik perguruan silat. Dan seluruhnya sudah dilakukan tindakan hukum yang berlaku.

Pada kesempatan tersebut juga dilakukan dekralasi damai, yang disampaikan oleh Ketua IPSI Kabupaten Lamongan Debby Kurniawan. Didalamnya berisi komitmen penindakan hukum jika ada pelanggaran kamtibmas yang dilakukan oleh perguruan silat Kabupaten Lamongan. (sat)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *