Kejar Target, Pemkab Pasuruan Genjot Produksi Susu Sapi

JATIMPEDIA, Pasuruan – Produksi susu segar di Kabupaten Pasuruan digenjot kembali, seiring meredanya kasus penyakit mulut dan kuku (PMK) maupun LSD (lumpy skin desease). Hanya saja, target produksinya dinaikkan 0,5 persen dari realisasi produksi susu di tahun 2023 yang mencapai 97.082.722 liter.

Dikutip dari laman resmi Pemkab Pasuruan, Senin (8/7/2024), Kepala Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan Kabupaten Pasuruan, drh Ainur Alfiah melalui Kabid Prasarana, Sarana dan Usaha Peternakan, M.Syaifi mengatakan, kenaikan target produksi yang hanya setengah persen saja dinilai sangat realistis. Sebab seluruh peternak baru saja melewati masa kritis dari serangan PMK dan LSD yang merebak sejak tahun 2022 lalu.

Baca Juga  Tradisi Endhog-endhogan Meriahkan Perayaan Maulid Nabi di Banyuwangi

Untuk dapat mencapai target, Dinas Peternakan melakukan berbagai macam cara. Diantaranya penambahan jumlah sapi baru, perbaikan pakan ternak hingga treatment pada ternak itu sendiri.

Menurut Syaifi, para peternak sapi perah di Kabupaten Pasuruan sudah mulai membeli sapi-sapi baru. Selain itu, sapi-sapi yang awalnya terserang PMK maupun LSD, sekarang kondisinya sudah kembali sehat dan bisa menghasilkan susu meskipun belum maksimal.

“Biasanya sehari satu ekor bisa menghasilkan 10 liter.Tapi karena masih recovery baru bisa 3-4 liter. Dan sekarang kita genjot sampai bisa 8 liter,” terangnya.

Seperti diketahui, populasi sapi perah di Kabupaten Pasuruan pasca PMK dan LSD semakin menurun, bahkan sampai berkurang 10 ribu ekor. Sekarang jumlah populasinya menjadi 90.096 ekor dan tersebar di beberapa wilayah diantaranya Kecamatan Tutur, Purwodadi, Puspo, Rembang, Grati, Lekok dan sebagian di Nguling.

Baca Juga  Menikmati Sajian Ribs BBQ saat Matahari Terbenam di Hotel Fairfield Surabaya

Oleh sebab itu, para peternak terus didorong untuk menjaga kesehatan ternak sapinya. Mulai dari pakan, kondisi kandang hingga faktor penting lainnya yang dapat menunjang produksi susu segar.

“Kalau tahun kemarin sudah ada bantuan pakan dengan nutrisi tinggi dari Pemerintah Pusat. Kita usulkan 30 ribu ekor dan realisasinya dapat bantuan pakan untuk 11.292 sapi perah di Kabupaten Pasuruan,” ungkap Syaifi. (sat)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *