Produksi Minyak di Lapangan Sukowati Kini Tinggal 3.000 Barel Perhari

Bojonegoro,JP – Sebanyak 35 sumur produksi dan dua sumur injeksi yang ada di lapangan minyak dan gas bumi (migas) Sukowati saat ini hanya mampu memproduksi sebanyak 3.000 hingga 4.000 barel per hari.

Kapasitas ini mengalami penurunan cukup besar. Namun demikian, kondisi ini dianggap sudah biasa

“Jumlah produksi itu mengalami penurunan. Kegiatan eksploitasi energi terbarukan memang sudah biasa mengalami penurunan,” ujar Senior Officer Community Relations and CID Pertamina Hulu Indonesia Zona 11, Ahmad Setiadi, Kamis (16/6/2022).

Pertamina EP Sukowati Field selaku operator saat ini hanya fokus untuk mempertahankan jumlah produksi. Sehingga tidak mengalami penurunan secara drastis.

“Kondisinya fluktuasi sekali tergantung kondisi sumur,” pungkasnya.

Baca Juga  Pertamina dan PGN SOR III Pastikan Ketersediaan Gas Bumi dan Kesiapan Satgas RAFI 2024

Sebelumnya, produksi migas di lapangan Sukowati mencapai 5.340 barel per hari hingga Desember 2021. Produksi tersebut, berasal dari 20 sumur aktif yang berada di Pad A dan Pad B.

Dalam kesempatan itu Senior Officer Community Relations and CID Pertamina Hulu Indonesia Zona 11 mengungkapkan, progres terkini pengerjaan proyek lapangan minyak dan gas bumi (migas) PAD C Sukowati atau PAD I005.

Proses eksplorasi migas yang ada di Dusun Karang Desa Banjarsari Kecamatan Trucuk masih proses studi kekuatan tanah kemenangan bantaran Sungai Bengawan Solo.

Pengembangan lapangan PAD C Sukowati ini sebelumnya juga terkendala dengan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW). Namun, Pemkab Bojonegoro bersama Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) setempat sudah melakukan pengesahan Perda RTRW 2021-2041 yang diantaranya mengakomodir pengembangan PAD C. (indra)

Baca Juga  PGN Kembangkan Proyek Gas 2,5 BBTUD, Salahsatunya di Bojonegoro

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *