Kadin dan Pemkot Kediri Kolaborasi Pulihkan Ekonomi

Kediri, JP – Pemkot Kediri bersama Kamar Dagang dan Industri (KADIN) Kota Kediri berkolaborasi mempercepat pemulihan perkonomian di Kota Kediri melalui Kediri Property Expo yang digelar di Atrium Kediri Town Square mulai 10 Agustus.

Tak hanya mempercepat  pemulihan ekonomi, Kediri Property Expo ini juga menjadi momentum percepatan pemenuhan perumahan masyarakat di Kota Kediri. Melihat pertumbuhan sektor properti tahun ini yang terus bergerak positif, apalagi dengan adanya jalan tol dan bandara yang membuat properti masih layak dijadikan pilihan investasi yang sangat menjanjikan di Kediri.

Hal itulah yang disampaikan Wali Kota Kediri melalui Kepala Dinas Perumahan dan Kawasan Permukiman, Hadi Wahjono saat membuka Kediri Property Expo.

Baca Juga  48.236 Penumpang Naik KA Dari Daop Jember 9 Selama Libur Panjang

“Potensi ini tak luput dari perhatian Pemkot Kediri dan Kadin Kota Kediri. Atas pertimbangan itulah, Kediri Properti Expo ini digelar untuk pertama kalinya di Kota Kediri,”ujarnya.

Hadi mengungkapkan bahwa Kediri Properti Expo ini bukan menjadi satu-satu upaya Pemkot Kediri untuk menangkap peluang tersebut. Menurutnya Pemkot Kediri juga telah menetapkan RDTR (Rencana Detail Tata Ruang). Dimana, sebagian wilayahnya diperuntukkan sebagai kawasan perumahan dan pemukiman.

“Seperti yang kita tahu, pengembang perumahan berkewajiban menyediakan prasarana, sarana dan utilitas umum (PSU). Berdasarkan regulasi perda, pengembang perumahan harus menyerahkan PSU pada Pemerintah Kota Kediri. Penyerahan PSU ini sangat penting, agar program-program pembangunan infrastruktur seperti Prodamas dan lainnya bisa masuk ke lingkungan perumahan,”jelasnya.

Baca Juga  Pemkot Surabaya Luncurkan Feeder Angkutan Pekan Depan

Lebih lanjut Hadi juga menjelaskan bahwa saat ini, di Kota Kediri terdapat 66 perumahan yang tercatat perijinannya. Dari jumlah itu, baru 27 perumahan yang menyerahkan PSU, 18 perumahan masih proses verifikasi, sedangkan sisanya, (21 perumahan) belum mengajukan PSU. “Maka dalam momen ini, saya minta semua pengembang perumahan yang berinvestasi di Kota Kediri untuk tertib perizinan dan segera menyerahkan PSU-nya agar kami bisa memberikan layanan dengan optimal,”ungkapnya.

Terakhir Hadi juga menyampaikan harapan Walikota Kediri agar kerja sama antara pemerintah, KADIN Kota Kediri dan seluruh stakeholder, khususnya pengembang dan perbankan, berjalan semakin baik sehingga mampu menjawab tantangan penyediaan perumahan. Khususnya dalam pemanfaatan subsidi pemerintah serta pemenuhan rumah yang berkualitas bagi masyarakat. “Kerjasama antar semua stakeholder sangatlah penting dalam mensukseskan pemulihan perekonomian. Saya berharap kerjasama ini dapat selalu dijaga dengan baik agar berdampak baik juga untuk masyarakat,”pesannya sebelum mengakhiri sambutannya.

Baca Juga  Warga Kediri, Sulap Pekarangan Jadi Kebun Sayur

Sebagai informasi terdapat 13 developer yang mengikut Kediri Property Expo 2022, yaitu Kediri Family Recidence, Argo Wilis Recidence, PT. Perum Perkasa Jaya, PT. Bumi Makmur Langgeng Mulyo, ART Home Kediri, Dhoho Airport Village, Dhaha Jaya Property, PT. Sari Bumi Buana, PT. Karya Jati Kediri, Podo Rukun Group, TritanHub, Kyo Society dan PT. Tunas Indra Nuansa Mulia. (sat)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *