ITS INKA dan PELNI Kembangkan Peti Kemas Berpendingin

Jakarta, JP – PT Industri Kereta Api (Persero) atau INKA dan PT Pelni (Persero) menggandeng Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya untuk bekerja sama dalam bisnis peti kemas berpendingin.

Penandatanganan nota kesepahaman tentang sinergi sarana logistik BUMN dan perguruan tinggi berupa peti kemas berpendingin itu dilakukan Direktur Pengembangan INKA Agung Sedaju, Direktur Usaha Angkutan Barang dan Tol Laut Pelni Yossianis Marciano, dan Wakil Rektor Bidang Riset, Inovasi, Kerja Sama, dan Kealumnian ITS Bambang Pramujati di Jakarta, Kamis (21/7/2022).

Turut menyaksikan adalah Asisten Deputi Teknologi dan Informasi Kementerian BUMN Muhammad Rizal Kamal dan Asisten Deputi Hilirisasi Sumber Daya Maritim Kementerian Koordinator Kemaritiman dan Investasi Amalyos Chan.

Rizal Kamal dalam keterangan tertulis yang diterima di Madiun, mengatakan, penandatanganan tersebut sesuai arahan Menteri BUMN Erick Thohir terkait inisiatif triple helix dan penta helix yang menyatakan bahwa BUMN tidak bisa bekerja sendirian, karena hal ini berkaitan dengan ekosistem.

“Ekosistem ini, kita tidak bicara dari atau antar-BUMN ke BUMN lain. Namun, dalam arahan terbaru, kita juga diminta untuk memperluas ekosistem kita dengan swasta dan dengan konteks ini adalah dengan dunia pendidikan,” ujarnya.

Baca Juga  Tarif Pelayanan BPJS Kesehatan Direvisi, Segini Besarannya

Menurutnya, sebagai badan usaha, BUMN diharuskan memberikan keuntungan sebesar-besarnya, demikian juga dalam nilai ekonomi dan sosial bagi Indonesia. Untuk itu, diperlukan kolaborasi antara dunia usaha dengan perguruan tinggi.

“Riset selama ini masih banyak yang menjadi kertas dan tidak tahu hilirnya. Ke depannya kita coba unlocking value model kolaborasi ini. Tentunya, ini kita mulai dari triple helix dulu yakni pemerintah selaku regulator dan mendorong dengan kebijakan, unsur usaha yang kami mula dari BUMN. Ke depan ada swasta dan satu lagi dengan universitas. Dari Pak Menteri, kita diminta memetakan sudah berapa BUMN yang memiliki inisiatif seperti ini,” kata Rizal.

Sementara, Amalyos Chan menyampaikan kerja sama tersebut berawal saat pandemi COVID-19, yang mana pihaknya mendorong INKA melibatkan perguruan tinggi dan pelaku usaha.

Baca Juga  PLN UP3 Surabaya Selatan Berbagi Ilmu dengan Murid SDN Margorejo

“Munculnya ide itu terkait dengan kurangnya reefer container atau peti kemas berpendingin, baik angkutan dalam negeri maupun ekspor. Yang kedua terkait freight cost. Kita mengejar ekspor untuk devisa, di sisi lain belanja modal kita keluar lagi melalui impor. Jadi, devisa yang kita kejar, malah kita keluarkan lagi. Padahal, kolaborasi riset teknologi dengan pelaku usaha dan dukungan pemerintah bisa kita lakukan,” katanya.

Ke depan, menurut Amalyos, pihaknya akan banyak menggali inovasi selain yang dilakukan oleh INKA. Ia beranggapan bahwa banyak sekali inovasi yang dapat dilakukan INKA selain bisnis intinya terkait produksi kereta api.

Agung Sedaju menjelaskan pengembangan peti kemas berpendingin atau reefer container telah memiliki tingkat kandungan dalam negeri (TKDN) yang mencapai 60 persen dari target minimal TKDN 40 persen.

“Target utama keunggulan peti kemas berpendingin kami adalah TKDN, untuk bisa mandiri dalam industri kontainer saat ini. Kami juga membuat prototipe yang dioperasikan Pelni selama 3-4 bulan ini. Pada saat awal, kami memang bekerja sama dengan Universitas Brawijaya untuk melihat kebutuhan nelayan seperti apa. Tetapi, setelah operasi, kami akan mengajak ITS untuk memenuhi kebutuhan Pelni, apa yang menjadi kendala uji coba selama tiga bulan ini. Keunggulannya, TKDN sudah bisa mencapai 60 persen,” katanya.

Baca Juga  Perkuat Usaha Kecil Menengah, Wagub Emil Resmikan BSI UMKM Center

Keunggulan lain adalah kontainer produknya yang tidak mass production seperti yang saat ini masih diimpor, sehingga kebutuhan Pelni dipenuhi dengan container tersebut.

“Kontainer standar saat ini 20 ft hingga 40 ft. Tapi, kami menyiapkan yang dibutuhkan hanya 1 ton dan 5 ton karena pulau yang disinggahi kapal Pelni keci-kecil,” katanya.

Yossianis Marciano menyampaikan bahwa setiap tiga bulan pihaknya melakukan evaluasi terhadap prorotipe peti kemas berpendingin buatan INKA.

“Kemarin kita sudah uji coba ke Natuna dan sudah berjalan, tapi memang produktivitasnya akan kita tingkatkan. Sekarang kita tes lagi untuk wilayah Indonesia timur ternyata produktivitasnya juga semakin meningkat,” tutupnya. (eka/ant)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *