Bupati Gresik Launching SPBU Nelayan Panceng

Gresik, JP – Bupati Gresik Fandi Akhmad Yani melakukan soft launching Stasiun Pengisian Bahan Bakar Umum Nelayan (SPBUN) di  Campurejo, Panceng. Kegiatan ini dilaksanakan bebarengan dengan sedekah laut warga Campurejo yang dua tahun vakum akibat pandemi Covid-19.

Bupati  Yani juga memberi apresiasi pada seluruh rukun nelayan atas terselenggaranya event lomba kapal hias pada peringatan HUT RI ke-77 ini. Ia berharap event seperti ini akan tetap ada dan terus dilestarikan kedepannya.

“Semoga tradisi ini terus dilestarikan oleh nelayan. Di sini, suasana kemerdekan terlihat. Ratusan perahu dicat merah putih,” ujarnya.

Bupati menjelaskan, Pemerintah Kabupaten Gresik akan terus berusaha mempertahankan kedaulatan nelayan, salah satunya lewat Gresik Migas yang merupakan perusahaan milik BUMD untuk hadir ditengah masyarakat dalam memenuhi bahan bakar para nelayan. Dikarenakan hal ini juga merupakan salah satu isu nasional yang dihadapi Indonesia sekarang maka perlu langkah cepat dan efektif dalam meresponnya.

Baca Juga  Pertagas Kembangkan Produk Petrokimia dan Energi Bersih

Kedepan Gresik Migas akan berkolaborasi dengan Bank Gresik untuk memberikan kredit lunak mulai dari 1 sampai 3 juta tanpa anggunan, hal ini untuk menghindari rentenir kampung agar penghasilan nelayan bertambah dan Gresik Migas hadir dalam pemenuhan bahan bakar untuk nelayan.

“Kita harapkan PT. Gresik Migas bisa bersinergi dengan BUMD yang lain yaitu Bank Gresik, Bank Gresik hadir ditengah kebutuhan para nelayan, agar para nelayan tidak menjadi korban para rentenir” harap Gus Yani.

“jadi hadirnya bank Gresik sebagai pelayanan agar tidak berhubungan dengan rentenir, dengan menggunakan kredit lunak mikro yang mana dimulai 1 juta sampai 3 juta tanpa anggunan” Imbuhnya.

Kepala Desa Campurejo Amudi, mengapresiasi kepada semua pihak terutama kepada rukun nelayan Campurejo atas terselenggaranya sedekah laut dan event lomba kapal hias yang diikuti hampir seluruh nelayan di Campurejo dalam rangka memperingati HUT RI Ke-77.

Baca Juga  Pantau Depo Pertamina, BPH Migas Pastikan Pasokan BBM Lebaran Aman

Amudi juga tuangkan harapannya agar solar di SPBUN Campurejo dapat segera disalurkan pada para nelayan yang mana sebelumnya telah lama vakum.

“Karena (solar) sangat dinanti-nanti oleh masyarakat nelayan Campurejo, supaya masyarakat nelayan Campurejo tidak ngantri di POM sampai malam-malam” bebernya.

Disisi lain Ketua Rukun Nelayan Campurejo Mu’zi mengharapkan SPBUN ini dapat segera beroperasi agar para nelayan tidak kesulitan dalam bekerja.

“Saya sebagai ketua rukun nelayan campurejo sangat berharap dengan adanya SPBN ini segera beroperasi, karena masalahnya apa? selama ini nelayan tidak bisa melaut karena kekurangan bahan bakar. Jadi tolonglah bagi pihak-pihak berwenang bisa mengoperasikan SPBN ini agar segera dapat dioperasikan” Katanya.

Baca Juga  Masuk Musim Hujan, Gus Yani Ajak Warga Disiplin Bersihkan Lingkungan

Mu’zi juga tuturkan kalau desanya mayoritas nelayan, sehingga tanpa bahan bakar akan banyak nelayan yang tidak bisa bekerja. Ia juga berharap agar solar tidak menjadi sesuatu yang langka kedepannya.

Sebagai tambahan, harga jual solar yang diberikan PT. Gresik Migas senilai Rp. 5.150 per liter. (sat)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *